Kisah Indah yang Ditulis Seorang Orientalis tentang Isra’ Mikraj Nabi – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

Kisah Indah yang Ditulis Seorang Orientalis tentang Isra’ Mikraj Nabi

Published

on



loading…

Emile Dermenghem (1892-1971) melukiskan kisah isra’ dan mi’raj Nabi Muhammad SAW dengan sangat indah. Dia adalah seorang Orientalis Prancis dan tercatat pernah menjadi direktur Perpustakaan di Aljazair. Di antara karyanya adalah La Vie De Mahomet (Kehidupan Muhammad) yang terbit di Paris tahun 1929. Islamstory.com menyebut, buku ini adalah salah satu tulisan paling akurat yang dibuat oleh seorang orientalis tentang Nabi Muhammad SAW.

Baca juga: Isra Miraj (3): Rasulullah Mencium Bau yang Amat Wangi dan Melihat Rupa Asli Dajjal

Khusus tentang isra’ dan mi’raj, Muhammad Husain Haekal dalam bukunya berjudul ” Sejarah Hidup Muhammad ” juga memuji tulisan Dermenghem. “Dengan indah sekali Dermenghem melukiskan kisah ini yang disarikannya dari pelbagai buku sejarah hidup Nabi,” komentarnya.

Berikut terjemahan tulisan Dermenghem tersebut.

Pada tengah malam yang sunyi dan hening, burung-burung malampun diam membisu, binatang-binatang buas sudah berdiam diri, gemercik air dan siulan angin juga sudah tak terdengar lagi, ketika itu Muhammad terbangun oleh suara yang memanggilnya: “Hai orang yang sedang tidur, bangunlah!

Dan bila ia bangun, di hadapannya sudah berdiri Malaikat Jibril dengan wajah yang putih berseri dan berkilauan seperti salju, melepaskan rambutnya yang pirang terurai, dengan mengenakan pakaian berumbaikan mutiara dan emas. Dan dari sekelilingnya sayap-sayap yang beraneka warna bergeleparan. Tangannya memegang seekor hewan yang ajaib, yaitu buraq yang bersayap seperti sayap garuda. Hewan itu membungkuk di hadapan Rasul, dan Rasulpun naik.

Baca juga: Isra Miraj (2): Jin Ifrit Tersungkur Ketika Mengincar Rasulullah di Atas Buraq

Maka meluncurlah buraq itu seperti anak panah membubung di atas pegunungan Mekah, di atas pasir-pasir sahara menuju arah ke utara. Dalam perjalanan itu ia ditemani oleh malaikat. Lalu berhenti di gunung Sinai di tempat Tuhan berbicara dengan Musa . Kemudian berhenti lagi di Bethlehem tempat Isa dilahirkan. Sesudah itu kemudian meluncur di udara.

Sementara itu ada suara-suara misterius mencoba menghentikan Nabi, orang yang begitu ikhlas menjalankan risalahnya. Ia melihat, bahwa hanya Tuhanlah yang dapat menghentikan hewan itu di mana saja dikehendakiNya.



Berita Selengkapnya

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved