Beberapa Syarat dan Hal-hal yang Membatalkan Iktikaf – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

Beberapa Syarat dan Hal-hal yang Membatalkan Iktikaf

Published

on




loading…

Umat muslim perlu mengetahui syarat dan hal-hal yang membatalkan Iktikaf. Iktikaf merupakan amalan dengan berdiam diri di masjid dan menyibukkan diri dalam berbagai bentuk ibadah. Bulan Ramadhan hampir mencapai ujungnya. Namun, masih belum terlambat untuk mendekatkan diri dan memperoleh limpahan pahala Ramadhan. Maka dari itu, sisa-sisa malam Ramadhan ini bisa diisi dengan melakukan berbagai ibadah, salah satunya adalah iktikaf.

Baca Juga: Begini Amalan-Amalan Saat Melaksanakan Iktikaf

Keutamaan iktikaf pada hari-hari terakhir bulan Ramadhan dijelaskan dalam salah satu hadis berikut:

ุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ุฒูŽูˆู’ุฌู ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ูŽ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุนู’ุชูŽูƒููู ุงู„ู’ุนูŽุดู’ุฑูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูˆูŽุงุฎูุฑูŽ ู…ูู†ู’ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูŽูˆูŽูู‘ูŽุงู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุซูู…ู‘ูŽ ุงุนู’ุชูŽูƒูŽููŽ ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌูู‡ู ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏูู‡ู

Artinya: “Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, istri Nabi Shallallahu alaihi wasallam menuturkan ‘Sesungguhnya Nabi melakukan iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sampai beliau wafat, kemudian istri-istrinya mengerjakan iโ€™tikaf sepeninggal beliau“. (Hadits Shahih, riwayat Al-Bukhari: 1886 dan Muslim: 2006)

Dalam melaksanakan Iktikaf ada beberapa syarat yang harus dipenuhi terlebih dahulu. Dikutip dari NU Online, syarat Iktikaf di antaranya, pertama harus beragama Islam atau seorang muslim. Untuk non-muslim tidak sah melakukan iktikaf. Kedua,berakal alias tidak gila. Ketiga adalah suci dari hadats besar. Jadi apabila seorang muslim dalam keadaan junub maka diharuskan terlebih dahulu untuk mensucikan diri dengan mandi wajib.

Berikut Hal-hal yang bisa membatalkan ibadah Iktikaf:

1. Gila
Syarat sah Iktikaf adalah berakal alias tidak gila. Alasannya adalah dengan akal yang sehat, maka orang tersebut bisa melaksanakan ibadah dengan baik dan benar. Namun, dalam hal ini perlu diketahui kondisi gila yang membatalkan iktikaf adalah karena perbuatan pelaku sendiri. Misalnya mengonsumsi obat-obatan tertentu yang bisa membuatnya gila.

2. Mabuk dan Keluar dari Islam (riddah)
Dalam ilmu fiqih, keluar dari agama Islam disebut dengan riddah. Sedangkan pelakunya disebut dengan murtad. Dalam hal ini, Iโ€™tikaf merupakan sebuah bentuk ibadah yang memerlukan niat, sehingga tidak sah dilakukan oleh orang murtad.

Sama halnya dengan riddah, mabuk pun membatalkan iktikaf. Sehingga saat pelaku sadar, dia wajib memulai kembali iktikafnya dengan niat. Ketentuan ini berlaku dalam konteks mabuk yang disengaja. Jadi, apabila seseorang mabuk karena memakan makanan tertentu, maka tidak membatalkan iโ€™tikaf yang dilakukannya.

3. Bersetubuh
Pada dasarnya, bersetubuh di dalam masjid merupakan hal yang sangat diharamkan. Muslim yang sedang beriktikaf akan batal iktikafnya apabila melakukan persetubuhan di dalam masjid.

Syekh Jalaluddin al-Mahalli pernah mengatakan: “Iktikaf batal dengan bersetubuh bila pelakunya ingat dan mengetahui keharaman bersetubuh di dalam masjid, baik ia bersetubuh di masjid atau saat hendak keluar darinya untuk memenuhi kebutuhan, sebab berlangsungnya hukum iโ€™tikaf dalam kondisi demikian.” (Kanz al-Raghibin, juz 2, hal. 98).

4. Keluar dari Masjid
Keluar dari masjid menjadi salah satu hal yang bisa membatalkan iktikaf. Terkecuali memang ada sebuah urusan mendesak yang tidak bisa ditinggalkan. Namun, untuk kondisi bila ada keperluan seperti buang hajat, makan, dan minum yang tidak bisa dilakukan di masjid, maka iktikafnya tidak batal.

Hal tersebut dijelaskan oleh Syekh Muhammad bin Ahmad al-Syathiri sebagai berikut:

ูˆูŽุงู„ู’ุฎูุฑููˆู’ุฌู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุจูู„ูŽุง ุนูุฐู’ุฑู ูˆูŽูƒูŽุฐูŽุง ู„ูุฅูู‚ูŽุงู…ูŽุฉู ุญูŽุฏู‘ู ุซูŽุจูŽุชูŽ ุจูุฅูู‚ู’ุฑูŽุงุฑูู‡ู ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ุฎูุฑููˆู’ุฌู ู„ูุนูุฐู’ุฑู ูƒูŽุงู„ู’ุฃูŽูƒู’ู„ู ูˆูŽุงู„ุดู‘ูุฑู’ุจู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ู„ูŽุง ูŠูู…ู’ูƒูู†ู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ูˆูŽู‚ูŽุถูŽุงุกู ุงู„ู’ุญูŽุงุฌูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุฏูŽุซู ุงู„ู’ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ููŽู„ูŽุง ูŠูŽุถูุฑู‘ู

Artinya: “Dan (di antara yang membatalkan iโ€™tikaf) adalah keluar dari masjid tanpa udzur, demikian pula karena menegakan hukuman yang ditetapkan berdasarkan pengakuannya. Adapun keluar karena udzur, seperti makan dan minum yang tidak mungkin dilakukan di masjid, memenuhi hajat dan (menghilangkan) hadats besar, maka tidak bermasalah.” (Syekh Muhammad bin Ahmad bin Umar al-Syathiri, Syarh al-Yaqut al-Nafis, hal 313)

Baca Juga: Bacaan Niat Iktikaf Sebelum Masuk Masjid Lengkap Arab dan Latin

(rhs)



Sumber Berita kalam.sindonews.com

#Beberapa #Syarat #dan #Halhal #yang #Membatalkan #Iktikaf

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright ยฉ 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved