Bayazid dan Orang yang Mementingkan Diri Sendiri – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

Bayazid dan Orang yang Mementingkan Diri Sendiri

Published

on




loading…

Al-Ghazali, dalam Alchemy of Happiness (Al-Kimia Kebahagiaan), menggunakan ibarat ini. Foto/Ilustrasi: Ist

Kisah sufi berikut ini dinukil dari buku berjudul “Tales of The Dervishes” karya Idries Shah yang diterjemahkan Ahmad Bahar menjadi “Harta Karun dari Timur Tengah – Kisah Bijak Para Sufi”. Berikut kisahnya:Pada suatu hari, ada seseorang yang mengomel kepada Bayazid, seorang ahli mistik pada abad kesembilan, mengatakan bahwa ia telah berpuasa dan berdoa dan lain sebagainya selama tiga puluh tahun, namun tidak juga menemukan kebahagian seperti yang Bayazid gambarkan.

Bayazid mengatakan bahwa orang itu bisa saja terus berusaha 300 tahun lagi, tetapi tetap tidak menemukan kebahagian.

“Mengapa begitu?” tanya orang yang berlagak saleh itu. “Meskipun begitu, katakan sajalah.”

Baca juga: Kisah Sufi, Putri yang Tidak Patuh

Bayazid pun berkata, “Kau harus pergi ke tukang cukur untuk memangkas jenggotmu (yang terhormat itu). Lepaskan semua pakaianmu dan kenakan korset. Isi penuh sebuah kantong bekal dengan kenari, kemudian gantungkan di lehermu. Setelah itu, pergilah ke pasar dan berteriaklah, ‘Aku akan berikan sebiji kenari kepada setiap anak yang mau memukul tengkukku.’ Kemudian, lanjutkan perjalananmu ke sidang pengadilan supaya semua orang bisa menyaksikanmu.”

“Tetapi, aku tak bisa melakukan itu; coba beritahu aku cara lain yang sama manfaatnya.”

“Ini langkah pertama, dan satu-satunya cara,” kata Bayazid, “Tetapi, sebelumnya sudah kukatakan bahwa kau tak akan mau melakukannya; jadi kau tak bisa diobati.”

Al-Ghazali, dalam Alchemy of Happiness (Al-Kimia Kebahagiaan), menggunakan ibarat ini untuk menekankan penjelasan yang sering diulang-ulangnya bahwa ada orang, betapa pun tulus berusaha mencari kebenaran itu tampaknya bagi dirinya sendiri mungkin bagi orang lain juga pada kenyataannya didasari oleh kesombongan atau mementingkan diri sendiri, yang merupakan halangan utama bagi pencarian pengetahuan itu.

Baca juga: Kisah Sufi: Berharga dan Tak Berharga

(mhy)



Sumber Berita kalam.sindonews.com

#Bayazid #dan #Orang #yang #Mementingkan #Diri #Sendiri

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved