Kisah Isra Miraj, Dada Rasulullah Dibelah Oleh Malaikat Jibril – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

Kisah Isra Miraj, Dada Rasulullah Dibelah Oleh Malaikat Jibril

Published

on




loading…

Kisah Isra Miraj Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam penuh dengan hikmah dan cerita menarik. Sebelum diperjalankan, dada beliau dibelah oleh Malaikat Jibril. Pembelahan dada Rasulullah ini untuk menyucikan hati dan melapangkan hati beliau. Dalam riwayat disebutkan bahwa Rasulullah SAW disucikan hatinya oleh Malaikat sebanyak tiga kali. Pertama ketika beliau masih kecil, kedua sebelum menerima wahyu dan ketiga ketika peristiwa Isra Miraj.

Baca Juga: Kisah Isra Miraj Rasulullah SAW dalam Hadis Sahih

Al-Imam Sayyid Muhammad bin Alawy Al-Maliky Al-Hasani menceritakan peristiwa agung ini dalam Kitab Al-Anwaarul Bahiyyah dan Dzikrayaat wa Munaasabaat. Suatu malam Nabi Muhammad SAW berada di Hijir Ismail dekat Ka’bah, saat itu Beliau berbaring di antara paman Beliau, Sayyiduna Hamzah dan sepupu Beliau, Sayyiduna Jakfar bin Abi Thalib.

Tiba-tiba Malaikat Jibril, Mikail dan Israfil menghampiri Beliau lalu membawanya ke arah sumur Zamzam. Setibanya di sana mereka merebahkan tubuh mulia Rasulullah untuk dibelah dadanya oleh Jibril.

Dalam riwayat lain disebutkan suatu malam atap rumah Nabi terbuka, kemudian Jibril turun membelah dada Beliau sampai di bawah perut Beliau, lalu Jibril berkata kepada Mikail: “Datangkan kepadaku nampan dengan air Zamzam agar aku bersihkan hatinya dan aku lapangkan dadanya.”

Perlu diketahui bahwa penyucian ini bukan berarti hati Nabi kotor. Justru Nabi sudah diciptakan oleh Allah dengan hati yang paling suci dan mulia. Hal ini tidak lain untuk menambah kescian di atas kesucian dan untuk lebih memantapkan dan menguatkan hati Beliau.

Apalagi beliau akan melakukan suatu perjalanan agung penuh hikmah serta sebagai kesiapan untuk berjumpa dengan Allah ‘Azza wa Jalla. Ketika dada Beliau dibelah, Jibril mengeluarkan hati Beliau lalu membasuhnya tiga kali. Kemudian didatangkan satu nampan emas dipenuhi hikmah dan keimanan. Jibril menuangkannya ke dalam hati Beliau, maka penuhlah hati Rasulullah dengan kesabaran, keyakinan, ilmu dan kepasrahan penuh kepada Allah, lalu ditutup kembali oleh Jibril.

Setelah penyucian hati baginda Rasulullah selesai, Jibril kemudian menyiapkan Buraq lengkap dengan pelana dan kendalinya. Binatang ini berwarna putih, lebih besar dari himar lebih rendah dari baghal. Dia berjalan sejauh pandangan matanya, panjang kedua telinganya, jika turun dia mengangkat kedua kaki depannya. Buraq diciptakan dengan dua sayap pada sisi pahanya untuk membantu kecepatannya.

Saat hendak menaikinya, Nabi Muhammad merasa kesulitan (Buraq itu berjingkrak-jingkrak memperlihatkan kekuatannya). Maka Jibril meletakkan tangannya di wajah Buraq sembari berkata: “Wahai Buroq, tidakkah kamu merasa malu, demi Allah tidak ada makhluk Allah yang menaikimu yang lebih mulia daripada dia (Rasulullah)”.



Sumber Berita kalam.sindonews.com

#Kisah #Isra #Miraj #Dada #Rasulullah #Dibelah #Oleh #Malaikat #Jibril

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved