Connect with us

Ibadah

Khutbah Jumat: Islam itu Berbasis Etika dan Kemaslahatan, Bukan Kerusakan

Published

on


Khutbah Jumat Pertama: Islam berbasis etika dan kemaslahatan, bukan kerusakan

الْحَمْدُ للهِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِ اللهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ،ـ أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِيْ الْقُرْآنِ الْكَرِيْم: كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ

Maasyiral Muslimin Hafidzakumullah

Akhir-akhir ini  kita membaca berita di banyak media yang mengulas beberapa peristiwa terror yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia. Terror ini menargetkan tempat-tempat peribadatan, gedung-gedung peradilan dan markas kepolisian. Mirisnya terror ini menggunakan agama sebagai justifikasi bagi semua aksi-aksinya. Kenapa seorang mahasiswi dengan bangganya ingin masuk surga dengan cara membunuh sesama manusia? Kenapa seorang suami istri yang ingin masuk surga caranya ialah dengan mengebom dan membinasakan manusia?

Jelas di sini, akal atau nalar sudah tidak lagi bekerja. Yang ada dalam benak mereka hanyalah kebencian-kebencian terhadap kelompok selain mereka. Mereka anggap manusia selain kalangan mereka sebagai kaum kafir yang layak dibunuh. Sungguh ironis, masa iya masuk surga bisa tercapai dengan menumpahkan darah seperti itu? Ini jelas tindakan yang tidak menggunakan akal atau pemikiran.

Kata Ali bin Abi Thalib, laa diina liman laa aqla lahu (tidak akan dikategorikan sebagai orang beragama, orang yang tidak menggunakan akalnya).  Sahabat Nabi ini menegaskan bahwa beragama itu perlu akal, perlu pikiran, bukan semata-mata, soal perasaan, apalagi kebencian.

Baca juga: Teks Khutbah Jumat: Cinta dan kasih Islam untuk Seluruh Alam

Lalu apa pengertian akal? Dan bagaimana menggunakan akal dalam beragama? Al-Quran dalam berbagai ayatnya selalu menganjurkan kita untuk menggunakan akal dan pikiran kita dalam memahami peristiwa di sekeliling kita?

Akal dalam bahasa Arab terepresentasikan dalam kata aqal. Dalam Lisan al-Arab karya Ibnu al-Manzhur, aql didefinisikan sebagai:

العقل: الحجر والنهى، ضد الحمق، والعاقل هو الجامع لأمره ورأيه، مأخوذ من عقلت البعير إذا جمعت قوائمه….العاقل من يحبس نفسه ويردها عن هواها، أخذ من قولهم اعتقل لسانه إذا حبس ومنع الكلام…وسمي العقل عقلا لأنه يعقل صاحبه عن التورط في المهالك أي يحبسه

Aql” ialah daya untuk menahan dan mencegah. “Aql” lawan dari “dungu”. Orang yang berakal disebut sebagai aaqil yang berarti orang yang mampu mengumpulkan pandangan dan pendapatnya. Arti seperti ini disimpulkan dari ungkapan: “aku mengikat (aqaltu) unta jika aku kumpulkan tali-talinya”…orang yang berakal ialah orang yang mampu menahan keinginan diri dan menghindari dari memperturut hawa nafsu. Dalam bahasa Arab ada ungkapan i’taqalat lisanuhu yang artinya “lidahnya terikat jika ia tertahan dan tidak bisa bicara..”. Disebut akal juga karena aql dapat mengikat pemiliknya dari terjerumus ke dalam kehancuran. Artinya akal dapat menahan diri pemiliknya dari terlibat dalam kerusakan.”

Sampai di sini kita melihat bahwa penggunaan aql dalam bahasa Arab sangat mempertimbangkan pertimbangan moral, yakni mencegah dari memperturut hawa nafsu. Kata yang bersinonim dengan aql ialah nuha, yang merupakan jamak dari nahiyyah. Sedangkan nahiyyah, kata Ibnu al-Manzhur dalam Lisan al-Arab ialah “yang mencegah dari kejelekan” (nahiyyah tanha an al-qabih). Kata lain yang bersinonim dengan aql ialah al-hijaa yang dalam Lisan al-Arab diartikan sebagai “mengerti akan kesalahan-kesalahan” (at-Tafathun ilal maghalith aw al-aghalith). Sampai di sini kita tidak menemukan pengertian aqal sebagai “mengetahui sebab-akibat.”

Kata lain yang semakna dengan aql ialah adz-dzhihn. Kata ini meski mengandung arti “pemahaman” namun masih memiliki fitur makna moral. Ibnu al-Mandzhur menjelaskan bahwa dzhihn artinya terungkap dari ungkapan dzahanani ‘an kadza (ia memahamkan aku dari perbuatan jelek ini) yang artinya alhaanii (membuatku lupa tentang perbuatan ini). Dzhihn dalam Lisan al-Arab juga dapat berarti daya (al-quwwah).

Dalam Al-Quran kita temukan banyak sekali ayat-ayat yang mengandung kata aql. Kendati dalam Al-Quran aql tidak disebut dalam bentuk kata bendanya, aql dalam bentuk kata kerjanya menunjukkan arti kemampuan untuk membedakan mana yang baik dan mana yang buruk, mana jalan petunjuk dan mana jalan kesesatan. Kecaman Al-Quran untuk orang-orang musyrik karena mereka tidak mampu membedakan mana jalan petunjuk dan mana jalan kesesatan dan itu artinya la ya’qilun (mereka tidak berakal).

Ini menunjukkan bahwa akal dalam Al-Quran digunakan sebagai cara kita memahami pengetahuan dan meningkatkan pengetahuan, semua itu digunakan untuk kebaikan dan kemaslahatan. Lalu apa yang dilakukan oleh sebagian dari kita yang tidak menggunakan akalnya dalam beragama dan terjerumus ke dalam terorisme tentunya mereka tidak memahami makna Al-Quran tentang peranan akal itu sendiri.

Jelasnya, tidak disebut sebagai orang beragama jika seseorang tidak menggunakan akalnya. Dan akal di sini, ialah sejauh mana kita mengerahkan kemampuan pikir kita untuk memilih kebaikan yang harus kita turuti dan menghindarkan diri dari keburukan dan memperturut hawa nafsu.

Sejarah membuktikan bahwa ilmu pengetahuan Arab yang hidup sampai saat ini yang meliputi fikih, usul fikih, kalam, filsafat dan tasawwuf  semuanya digerakan oleh standar etika dan moral, pertimbangan baik dan buruk.

Fikih merupakan ilmu yang digunakan untuk kebutuhan mengetahui halal dan haramnya sesuatu. Tasawwuf ialah ilmu yang digunakan untuk menapaki jalan mana yang dapat mendekatkan diri kita kepada Allah dan jalan mana yang dapat menjauhkan kita darinya (maqamat wa ahwal). Ilmu kalam juga demikian. Ilmu ini digunakan untuk menilai keyakinan yang sesat dan keyakinan yang benar soal sifat, Dzat dan af’al Allah. Ilmu-ilmu ini diproduk berdasarkan pertimbangan moral.

Baca juga: Khutbah Jumat Singkat: Jihad yang Sering Disalahfahami

Jadi ilmu pengetahuan dalam Islam sangat didasarkan pada pertimbangan moral, termasuk pengetahuan agama kita, harus didasarkan pada akal berbasis akhlak ini.

Jadi, tindak kekerasan apa pun yang mengatasnamakan agama jelas bukan bagian dari agama, karena pelakunya tidak pernah mempertimbangkan baik dan buruk, maslahat atau tidak maslahat. Yang dipertimbangkannya hanya emosi belaka, dan emosi bukanlah akal, beragama dengan emosi bukanlah beragama.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Khutbah Jumat II: Islam berbasis etika dan kemaslahatan, bukan kerusakan

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَلَهُ الْحَمْدُ فِي الْآخِرَةِ وَهُوَ الْحَكِيمُ الْخَبِيرُ. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه. اللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّم. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِيْ الْقُرْآنِ الْكَرِيْم: إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

(AN)



Sumber Berita

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ibadah

Main Smartphone dan Pulang Saat Khutbah Idul Fitri

Published

on

By


Khutbah Idul Fitri merupakan bagian yang tidak bisa dipisahkan dari shalat Idul Fitri. Walaupun khutbah Idul Fitri tidak merupakan rukun, akan tetapi termasuk salah satu kesunnahan dalam shalat Idul Fitri.

Bagi para jamaah yang mendengarkan dan memerhatikan khotib saat menyampaikan khutbah, maka baginya mendapat pahala kesunnahan. Walaupun sunnah, namun tetap saja tidak diperkenankan bagi Jamaah untuk berisik atau sibuk sendiri, termasuk dengan main smartphone. Saat kita sibuk sendiri dan main smartphone maka kita telah kehilangan pahala sunnah dalam shalat Idul Fitri.

Lalu bagaimana jika setelah shalat Idul Fitri langsung pulang?

Pada dasarnya, khutbah dalam shalat Idul Fitri sangat berbeda dengan khutbah Jumat. Dalam shalat Jumat, khutbah menjadi salah satu syarat sah shalat. Sedangkan dalam shalat Idul Fitri, khutbah bukanlah merupakan syarat sah atau rukun, hanya sebagai kesunnahan saja.

Dalam shalat Jumat, mendengarkah khutbah adalah wajib. Bahkan hanya sekedar main batu saja tidak mendapatkan pahala Jumat, dan shalat Jumatnya sia-sia.

Abu Ja’far At-Thahawi Al-Hanafi dalam kitab Syarh Ma’anil Atsar menjelaskan bahwa memainkan batu dan menyuruh orang lain untuk diam, termasuk hal yang dimakruhkan dalam shalat jumat. Dua hal tersebut juga termasuk hal yang menghilangkan pahala shalat jumat.

وَقَدْ أَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ أَنَّ نَزْعَ الرَّجُلِ ثَوْبَهُ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ ، وَأَنَّ مَسَّهُ الْحَصَى وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ ، وَأَنَّ قَوْلَهُ لِصَاحِبِهِ (أَنْصِتْ) وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ أَيْضًا… وَلَقَدْ تَوَاتَرَتْ الرِّوَايَاتُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَنَّ (مَنْ قَالَ لِصَاحِبِهِ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ ، فَقَدْ لَغَا).

“Ulama sepakat bahwa mencabut pakaian saat imam menyampaikan khutbah, memainkan batu kerikil saat imam menyampaikan khutbah, dan berkata kepada orang lain ‘diamlah’ saat imam menyampaikan khutbah adalah makruh… Hadits Rasulullah SAW ‘Siapa saja yang mengingatkan orang lain dengan ‘Diamlah’ saat imam menyampaikan khutbah Jumat, maka sia-sialah ia,’ diriwayatkan secara mutawatir,”

Dari penjelasan Imam At-Thahawi di atas, sebenarnya kita bisa mengambil kesimpulan terkait hal-hal apa saja yang dilarang saat khutbah Jumat. Yaitu dilarang berbicara dan sibuk sendiri saat shalat Jumat.

Baca juga: Ini Perbedaan Khutbah Idul Fitri dengan Khutbah Jum’at

Hal ini tentu berbeda dengan khutbah Idul Fitri. Para ulama berpegang pada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud bahwa Rasulullah SAW mengizinkan jamaah Idul Fitri untuk pulang saat khutbah.

Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya kami akan menyampaikan khutbah, siapa yang ingin tetap duduk mendengarkan khutbah maka dipersilahkan, dan siapa yang memilih pergi, dipersilahkan pula” (HR. Abu Daud)

Oleh karena itu, jamaah yang langsung pulang dan tidak mendengarkan khutbah sebenarnya tidak masalah. Namun ia telah kehilangan pahala sunnah. Selain kehilangan pahala sunnah, ia telah kehilangan ilmu yang mustinya didapatkan pada saat itu. Karena bagaimanapun bisa jadi ada ilmu dan informasi penting dari khatib saat khutbah berlangsung. Lebih-lebih jika kita bisa mengamalkan ilmu tersebut.

Maka dari itu, sebelum mengerjakan shalat Idul Fitri atau sebelum masuk masjid, hendaknya mematikan gawainya, agar shalat Idul Fitri bisa berjalan dengan khidmah dan khusyu’. Selain itu, mari dengarkan dengan seksama khutbah yang disampaikan khatib, siapa tau ada ilmu penting yang bisa kita ambil. (AN)

Wallahu A’lam.



Sumber Berita

Continue Reading

Ibadah

Teks Khutbah Idul Fitri 2021: Hikmah di Balik Wabah Corona di Bulan Ramadhan

Published

on

By


Teks Khutbah Idul Fitri pertama: Hikmah di balik Wabah Corona

الله أَكبَرُ ٩x لاإله إلا الله الله أَكبَرُ، الله أَكبَرُ ولله الحمد

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ، اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَ بِرَحْمَتِهِ مَنْ شَاءَ مِنْ عِبَادِهِ، فَعَرَفُوْا أَقْدَارَ مَوَاسِمِ الْخَيْرَاتِ، وَعَمَّرُوْهَا بِالْإِكْثَارِ مِنَ الطَّاعَاتِ، وَخَدَلَ مَنْ شَاءَ بِحِكْمَتِهِ، فَعَمِيَتْ مِنْهُمُ الْقُلُوْبُ وَالْبَصَائِرُ، وَفَرَطُوْا فِى تِلْكَ الْمَوَاسِمِ فَبَاءُوْا بِالْخَسَائِرِ.

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَقْوَمُ النَّاسِ بِطَاعَةِ رَبِّهِ فِى الْبَوَاطِنِ وَالظَّوَاهِرِ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا، أَمَّا بَعْدُ،

فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ حَفِظَكُمُ اللهُ، أُوْصِيْ نَفْسِيْ وَإِيَّاكُمْ بَتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُوْنَ.

Hadirin, jama’ah shalat Idul Fitri yang dimuliakan oleh Allah ta’ala.

Ucapan syukur marilah kita haturkan kepada Allah SWT, Dzat yang telah melimpahkan nikmat karunia-Nya. Shalawat dan salam semoga tersanjungkan kepada Nabi Muhammad SAW, utusan yang membawa rahmat bagi alam semesta.

Melalui mimbar yang mulia ini, melalui mimbar khutbah idul fitri ini, khatib berwasiat kepada diri kami pribadi, dan umumnya kepada jama’ah kesemuanya untuk senantiasa meningkatkan ketakwaan kepada Allah ta’ala. Dengan cara menjalankan perintah-Nya, serta menjahui larangan-Nya.

Allahu akbar walillahil hamd.  Hadirin, sidang Idul Fitri hafidhakumullah.

Bulan Ramadhan telah usai, selama tiga puluh hari kita menjalankan puasa dengan keadaan yang tak seperti biasanya. Jika biasanya kita bisa tarawih di masjid, silaturrahim bersama sanak keluarga, buka bersama dan lain sebagainya, kali ini, selama tiga puluh hari dalam bulan Ramadhan tahun ini kita tidak bisa melakukan semua itu.

Kita tentu ingin sekali shalat tarawih di masjid, beribadah bersama sanak keluarga, tapi apa daya, ada satu bahaya yang perlu kita cegah bersama, bahaya yang tak bisa kita lihat dengan mata telanjang, kita hanya bisa melakukan pencegahan dengan mengikuti protokol kesehatan yang dianjurkan oleh para ahli medis.

Hadirin sidang idul fitri yang dimuliakan oleh Allah

Suatu hari Rasulullah SAW didatangi seorang Badui dengan membawa unta. Saat sampai di depan masjid Nabawi, unta tersebut dibiarkan begitu saja dan tidak diikat. Melihat perilaku orang Badui tersebut, Nabi kemudian memintanya untuk mengikat untanya terlebih dahulu.

Bukan malah mengindahkan ucapan Nabi, si Badui itu kemudian menjawab, “Aku sudah bertawakkal kepada Allah SWT, wahai Nabi.”

Mendengar pernyataan Badui tersebut, Rasulullah SAW kemudian bersabda,

إعقلها ثم توكل علي الله

Ikatlah terlebih dahulu unta itu, baru kemudian engkau bertawakkal kepada Allah SWT.” (H.R at-Tirmidzi)

Sabda Rasulullah SAW kepada Badui tersebut menunjukkan bahwa bertawakkal kepada Allah SWT tidak boleh dengan ‘tangan kosong’ alias tanpa usaha. Rasulullah SAW dalam sabdanya tersebut menekankan bahwa tawakkal tanpa usaha bisa jadi hal yang sia-sia.

Di tengah wabah Corona yang melanda hampir semua negara ini, tiada hal lain yang dapat kita ambil selain pelajaran yang begitu berharga, yaitu pelajaran berharga terkait makna tawakkal yang sebenar-benarnya.

Kisah unta di atas juga dapat menjadi pembelajaran bagi kita bahwa tawakkal kepada Allah dalam konteks wabah Corona saat ini tidak akan berarti apa-apa tanpa campur tangan kita sendiri, usaha kita untuk hidup sehat dan bebas dari penyakit.

Dalam Al-Quran, surat ar-Ra’ad ayat 11 juga disebutkan bahwa semua hal tidak bisa terjadi, termasuk dalam hal tertular Corona, jika kita tidak berusaha untuk merubah dan mencegah agar kita tidak tertular.

إِنَّ اللّهَ لاَ يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنْفُسِهِمْ

“Sesungguhnya Allah SWT tidak akan merubah suatu kaum tanpa usaha dari mereka untuk melakukan perubahan itu sendiri.” (Surat al-Ra’d ayat 11)

Apa artinya, jika kita hanya bertawakkal saja, tanpa berusaha untuk mencegah agar tidak tertular, tidak mendengar anjuran pemerintah, tidak mendengar anjuran dokter dan para ahli medis, maka kita juga bisa tertular. Karena kita tidak ada usaha untuk mencegahnya. Kita tidak ada keinginan untuk melakukan hal yang merupakan bagian dari yughayyiru ma bi anfusihim.

Jika kita tertular virus ini karena egoisme kita, maka kita juga akan berpotensi menularkan virus ini kepada banyak orang, kepada keluarga kita, kepada anak kita, kepada istri kita, kepada tetangga kita, kepada karyawan kita, juga kepada orang-orang yang kita sayangi.

Betapa zalimnya kita atas sikap egoisme kita, atas sikap sok tahu kita, sehingga membuat orang lain yang tidak salah apa-apa mendapatkan masalah, apalagi jika orang yang tertular karena perilaku ceroboh kita tersebut meninggal, padahal ia memiliki tanggungan anak dan istri, sedangkan keluarganya tidak mampu, siapa yang akan memikirkan nasib keluarganya? Mungkin selama ini, kita tidak berfikir sampai ke sana, namun mau tidak mau, itulah hal yang terjadi jika kita hanya tawakkal dan dengan sombongnya tidak dibarengi dengan ikhtiyar.

Inilah pembelajaran pertama dari wabah Corona, kita mempelajari secara langsung makna dan hakikat dari tawakkal, dengan praktek dan live action. Bukan hanya sekedar teori dan pembahasan saja, tapi juga langsung kita praktekkan dalam mencegah

Allahu akbar walillahil hamd. Hadirin, sidang Idul Fitri hafidhakumullah.

Pembelajaran kedua yang bisa kita ambil dari wabah Corona ini adalah kita semakin dekat dengan keluarga kita di rumah, karena kewajiban social distancing. Para pekerja yang biasanya setiap hari berangkat sebelum anak tidur, dan pulang setelah anak tidur, kini bisa menemani mereka dari bangun tidur hingga tidur kembali.

Selain itu, kita juga bisa menambah ibadah di rumah. Jika selama ini ibadah kita hanya kita laksanakan di masjid saat shalat fardhu saja, kita bisa laksanakan ibadah fardhu, sekaligus ibadah sunnah di rumah. Hal ini agar rumah kita selalu bercahaya dan terang, tidak kosong dan hampa seperti kuburan.

Ada beberapa ibadah sunnah yang bisa kita laksanakan di rumah. Yang pertama adalah shalat sunnah.

Dalam hadits riwayat Abu Dawud dan Imam At-Tirmidzi misalnya  dijelaskan bahwa Rasul pernah meminta para sahabat untuk mengerjakan shalat sunah setelah maghrib (ba’diyah maghrib) di rumah.

عن سعدِ بن إسحاقَ بن كَعْبِ بن عُجْرَةَ عن أبيهِ عن جَدّهِ قال: “صَلّى النبيّ صلى الله عليه وسلم في مَسْجِدِ بَني عبدِ الأشْهَلِ المغْرِبَ فَقَامَ نَاسٌ يَتَنَفّلُونَ، فقَال النبيّ صلى الله عليه وسلم: عَلَيكُمْ بهَذِهِ الصّلاة في البُيُوتِ

“Dari Said bin Ishaq bin Kaab bin ‘Ujrah dari ayahnya dari kakeknya berkata bahwa ketika Rasulullah selesai melakukan shalat maghrib di masjid Bani Abdil Ashal, beberapa orang kemudian melakukan shalat sunah. Kemudian Rasul Saw bersabda, ‘Lakukanlah shalat ini di rumah-rumah kalian,’ (H.R At-Tirmidzi)

Hadis tersebut dimasukkan At-Tirmidzi dalam bab “Ma dzakara fis Shalah ba’dal maghrib fil bait afdhal” (Bab yang menjelaskan keutamaan shalat ba‘diyah maghrib di rumah). Dari tarjamatul bab yang dibuat oleh At-Tirmidzi tersebut menunjukkan bahwa At-Tirmidzi menggunakan hadis ini sebagai landasan kesunahan melakukan shalat sunah setelah maghrib di rumah.

Dalam riwayat lain juga dijelaskan terkait keutamaan melakukan shalat sunah secara umum di rumah.

عن زيد بن ثابت ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : أفضل صلاتكم في بيوتكم إلا المكتوبة.

Dari Zaid bin Tsabit, dari Rasulullah SAW bersabda, ‘Shalat yang paling utama adalah di rumah kalian kecuali shalat maktubah (shalat fardhu),’” (HR Bukhari dan Tirmidzi).

Bahkan dalam kitab Syamail At-Tirmidzi juga dijelaskan bahwa walaupun rumah Rasulullah dekat dengan masjid, Rasulullah lebih memilih shalat sunah di rumah. Rasulullah juga mengingatkan agar kita tidak menjadikan rumah kita seperti kuburan yang tidak pernah digunakan untuk shalat. Hal ini disebutkan dalam hadits riwayat Aisyah dalam Musnad Ahmad.

صَلُّوا فِي بُيُوتِكُمْ وَلَا تَجْعَلُوْهَا عَلَيْكُمْ قُبُوْرًا

“Shalatlah kalian di rumah kalian. Jangan jadikan rumah kalian seperti kuburan.

Kedua, membaca Al-Quran. Membaca Al-Quran di rumah akan membuat rumah menjadi terang bercahaya. Dalam sebuah hadis dijelaskan bahwa rumah yang dibacakan Al-Quran akan terlihat terang oleh ‘penghuni langit’ sebagaimana terangnya bintang jika dilihat dari bumi.

الْبَيْتُ الَّذِي يُقْرَأُ فِيهِ الْقُرْآنُ يتراءى لِأَهْلِ السَّمَاءِ، كَمَا تتراءى النُّجُومُ لِأَهْلِ الْأَرْضِ

“Sesungguhnya rumah yang digunakan untuk membaca Al-Qur’an akan terlihat terang dan bersinar oleh para penduduk langit sebagaimana penduduk bumi melihat terangnya bintang-bintang di langit”. (H.R al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman).

Walaupun hadis ini statusnya daif karena ada perawi bernama Ibnu Lahi’ah, yang di akhir umurnya banyak lupa karena kitab-kitabnya terbakar, namun hadis ini masih tetap bisa diamalkan karena berkaitan dengan fadhail amal.

Ketiga, berdzikir kepada Allah SWT. Rasulullah SAW mengingatkan kepada para umatnya bahwa rumah yang senantiasa digunakan untuk tempat berdzikir akan lebih utama daripada rumah yang jarang digunakan untuk dzikir.

Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Sahih Muslim dari jalur Abu Musa disebutkan,

عَنْ أَبِي مُوسَى ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : مَثَلُ الْبَيْتِ الَّذِي يُذْكَرُ اللَّهُ فِيهِ ، وَالْبَيْتِ الَّذِي لَا يُذْكَرُ اللَّهُ فِيهِ ، مَثَلُ الْحَيِّ وَالْمَيِّتِ

“Dari Abu Musa, Rasulullah SAW bersabda, Perbedaan rumah yang selalu digunakan untuk berdzikir kepada Allah SWT dan rumah yang tidak digunakan untuk berdzikir adalah seperti perbedaan orang yang hidup dengan orang yang mati.” (H.R Muslim)

Allahu akbar walillahil hamd. Hadirin, sidang Idul Fitri hafidhakumullah.

Pembelajaran yang ketiga adalah kita memahami kebesaran Allah. Kita juga bisa mengerti bahwa kekuasaan Allah SWT sungguh besar. Negara adidaya kedua setelah Amerika, Cina pun tumbang setelah Corona mewabah di Wuhan. Sebesar apapun kekuasaan makhluk Allah SWT tidak ada yang lebih besar melebihi kekuasaannya.

Oleh karena itu, mari kita sama-sama introspeksi diri. Allah selalu memiliki alasan untuk menguji para hamba-Nya. Hamba yang bertakwa akan selalu lulus menghadapi ujian-Nya, namun sebaliknya, hamba yang tidak bertakwa pasti akan gagal menghadapi ujian-Nya.

Mungkin dengan adanya wabah Corona ini, banyak orang yang dirugikan, seperti penghasilan dan ekonomi kita menurun, namun percayalah, akan ada cahaya terang menunggu kita, kita yang mampu menghadapi semua ini dengan sabar ikhlas dan ikhtiyar sekuat tenaga, serta dibarengi dengan tauhid, menyerahkan semuanya kepada Dzat Pengatur Alam, Allah SWT.

Di penghujung Ramadhan tahun ini, kita bisa melihat dan bermuhasabah. Sejauh mana ketaatan dan ibadah kita di tengah pandemi covid-19 ini. Orang yang berhasil adalah orang yang berhasil bertahan dengan goncangan dari wabah dan terus melakukan ibadah kepada Allah SWT di rumah. Sebaliknya, jika kita malah jauh kepada Allah saat ada wabah Corona ini, atau jika kita malah berleha-leha dan tidak mau beribadah pada masa Ramadhan karena masjid tutup, berarti kita termasuk golongan yang merugi.

Semoga kita selalu diberikan kesehatan dan kesempatan untuk terus beribadah kepada Allah SWT, berkumpul dengan orang-orang yang kita sayangi hingga wabah ini berakhir. Semoga kita senantiasa dalam lindungan-Nya. Amin ya rabbal ‘alamin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْم.

***

Teks Khutbah Idul Fitri kedua

الله أَكبَرُ 7x لاإله إلا الله الله أَكبَرُ، الله أَكبَرُ ولله الحمد

اَلْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ لله وَحْدَه لاَشَرِيْكَ لَهُ، اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ بِهِ وَكَفَرَ، وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ اْلاِنْسِ وَالْبَشَرِ، اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، اَمَّا بعْدُ.

فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوْا الله تَعَالىَ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ وَمَا بَطَنَ وَحَافِظُوْا عَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ أيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا، اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلىَ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ في ِالْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللّهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ سَيِّدِنَا أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيٍّ وَعَنْ سَائِرِ أَصْحَابِ نَبِيِّكَ أَجْمَعِيْنَ وَعَنِ التَّابِعِيْنَ وَتَابِعِى التَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ، اَللّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلاَءَ وَالْوَبَاءَ وَالزِّنَا وَالزَّلاَزِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الْفِتَنِ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِبَلاَدِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ الله إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمِ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ اَكْبَرُ.

teks Khutbah idul fitri corona, teks Khutbah idul fitri corona, teks Khutbah idul fitri corona, 



Sumber Berita

Continue Reading

Ibadah

Besok Hari Raya Idul Fitri, Jangan Lupa Baca Doa Ini di Akhir Ramadhan

Published

on

By


Kementerian Agama menetapkan besok, Kamis, 13 Mei 2021, hari raya Idul Fitri tahun 2021. Artinya, hari ini adalah hari terakhir bagi umat Islam untuk mengerjakan puasa. Banyak ulama menganjurkan untuk memperbanyak ibadah di akhir Ramadhan, khususnya pada malam Idul Fitri. Ada banyak ibadah yang bisa dilakukan, misalnya mengerjakan shalat Maghrib, Isya, dan Shubuh Berjamaah, membaca al-Qur’an, dzikir, dan doa.

Di antara doa yang bisa dibaca di malam Idul Fitri atau akhir Ramadhan adalah doa yang berasal dari riwayat Jabir bin Abdullah al-Anshari. Disebutkan dalam riwayat itu bahwa Rasulullah SAW mengingatkan kepada Jabir untuk membaca doa ini di akhir Ramadhan:

اللَّهُمَّ لَا تَجْعَلْهُ آخِرَ الْعَهْدِ مِنْ صِيَامِنَا إِيَّاهُ، فَإِنْ جَعَلْتَهُ فَاجْعَلْنِي‏ مَرْحُوماً وَ لَا تَجْعَلْنِي مَحْرُوماً

Allahumma la taj’al akhiral ‘ahdi min shiyamina iyyahu, fain ja’altahu faj’alni marhuma, wa taj’alni mahruma

Artinya:

“Ya Allah janganlah Engkau jadikan bulan Ramadhan ini sebagai Ramadhan terakhir untuk kami berpuasa. Jika pun Engkau mentakdirkan ini Ramadhan terakhir, jadikanlah aku orang yang mendapat rahmat-Mu, jangan Engkau jadikan aku orang yang malang”

Hadis ini kualitasnya memang bermasalah, karena ada yang mengatakan redaksi/riwayat hadis ini tidak ditemukan dalam literatur kitab hadis sunni.  Tapi meskipun hadis ini sanadnya lemah misalnya, redaksi doa ini masih bisa digunakan, karena tidak ada yang salah dengan makna doa tersebut.

Islam membolehkan baca doa apapun selama itu mengandung kebaikan dan doa tidak dibatasi pada redaksi tertentu saja. Karena akhir Ramadhan dianjurkan perbanyak baca doa dan dzikir, doa di atas boleh kita baca di malam Idul Fitri.



Sumber Berita

Continue Reading

Trending Artikel

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved