Bisnis Monyet | Cerita Motivasi @ Inspirasi - Bagyanews.com
Connect with us

Menginspirasi

Bisnis Monyet | Cerita Motivasi @ Inspirasi

Published

on


Suatu saat datanglah seorang saudagar bersama dengan beberapa orang asistennya ke sebuah desa, dan mereka bermaksud untuk berdagang dengan penduduk desa setempat.

Maka dikumpulkanlah semua penduduk desa termasuk kepala desa, di balai desa, untuk diberitahu tentang rencana dagang saudagar tersebut.

Sang saudagar menyampaikan, bahwa dia bermaksud untuk membeli seluruh monyet yang berada di hutan di sekitar desa, dan dia bersedia membayar Rp 500.000 untuk setiap ekor monyet hidup.

Keesokan harinya semua laki-laki di desa pergi ke hutan untuk memburu monyet.

Hari pertama terkumpul 600 monyet, dibayar lunas oleh sang saudagar dan dimasukkan ke kandang yang sudah disiapkan.

Penduduk desa gembira karena monyet yang sebelumnya tidak ada harganya, tiba-tiba dihargai mahal dan dibeli oleh saudagar.

Hari kedua terkumpul 500 monyet, dibayar lunas oleh sang saudagar.

Hari ketiga terkumpul 300 monyet, dibayar lunas juga oleh sang saudagar.

Sampai pada hari ketujuh, total sudah terkumpul 3.000 monyet dan semuanya sudah dibayar lunas oleh saudagar dan disimpan di kandang milik saudagar.

Karena diburu terus-menerus, populasi monyet di hutan makin menipis sehingga hasil tangkapannya juga makin sedikit, dan penduduk desa jadi malas untuk ke hutan berburu monyet.

Akhirnya, sang saudagar mengumumkan bahwa dia menaikkan harga belinya, dari Rp 500.00/ekor menjadi Rp 750.000/ekor.

Para penduduk desa kembali semangat untuk berburu monyet, walaupun sudah susah untuk mendapatkannya.

Akhirnya terkumpul 200 ekor monyet dan dibayar lunas oleh saudagar seharga Rp 750.000/ekor.

Seminggu kemudian tidak ada penduduk desa yang membawa monyet untuk dibeli oleh saudagar, akhirnya saudagar menaikkan harga beli monyet menjadi Rp 1.000.000/ekor.

Penduduk desa akhirnya kembali bersemangat untuk berburu monyet di hutan.

Semua orang di desa pergi ke hutan, laki-laki dan wanita, tua dan muda. Semuanya pergi berburu monyet.

Pada akhir hari, hanya terkumpul 50 monyet, dan semuanya dibayar lunas oleh saudagar.

Menurunnya jumlah tangkapan monyet membuat saudagar untuk kembali lagi menaikkan harga beli monyet menjadi 3 kali lipat, yaitu Rp 3.000.000/ekor, tetapi sang saudagar harus kembali ke kota selama sebulan untuk mengambil uang, agar bisa membayar lunas monyet-monyet yang akan dibeli.

Keesokan harinya, setelah saudagar pergi ke kota, salah seorang asisten saudagar kembali mengumpulkan seluruh warga di balai desa.

Sang asisten menawarkan kepada penduduk desa, bagaimana kalau warga desa membeli semua monyet yang ada dikandang saudagar seharga Rp 2.500.000/ekor, dan kemudian penduduk desa dapat menjualnya kembali kepada saudagar seharga Rp 3.000.000/ekor, setelah saudagar kembali dari kota.

Sang asisten akan bilang kepada saudagar bahwa pintu kandang rusak dan jebol, sehingga monyet-monyet yang ada di kandang kabur dan kembali ke hutan.

Akhirnya penduduk desa setuju untuk membeli monyet-monyet di kandang tersebut dari sang asisten, karena sudah terbayang keuntungan Rp 500.000/ekor tanpa harus berburu di hutan.

Masing-masing penduduk desa akhirnya mengumpulkan uang, ada yang mengambil dari tabungan, pinjam dari saudara, menggadaikan emas, pinjam dari bank, jual motor, jual tanah, dan lain sebagainya.

Setelah seluruh monyet di kandang saudagar habis dibeli oleh penduduk desa, pada malam hari sang asisten pergi secara diam-diam dari desa tersebut dengan membawa seluruh uang hasil penjualan monyet.

Keesokan harinya, tinggallah penduduk desa terbengong-bengong, sang asisten telah pergi dan sang saudagar tidak pernah kembali lagi ke desa.

Penduduk desa menangis karena menyimpan ribuan ekor monyet, tidak mempunyai harta benda, mempunyai hutang dan sebuah kandang besar yang kosong.

Dari ilustrasi diatas, percaya atau tidak, sang saudagar dengan omzet 8,125 milyar dan dengan hanya mengeluarkan modal 1,7 milyar, mendapatkan laba bersih dari berdagang monyet sebesar 6,425 milyar rupiah.

Kalau tidak percaya, coba anda hitung sendiri 😀

Nah, sekarang ganti kata-kata monyet pada cerita di atas dengan kata “ikan cupang”, “tanaman gelombang cinta”, “batu akik” dan yang sekarang sedang trending “bitcoin”.

Di ‘bisnis monyet’ ini ada dua jenis ‘games’ yang dimainkan:

1. Commodity Mining / Harvesting = Greedy Games (serakah).

    Yang paling diuntungkan adalah orang-orang yang berjualan perangkat untuk mining dan harvesting komoditi.

2. Commodity Trading = Gambling Games (judi).

    Yang paling diuntungkan adalah para penyelenggara perdagangan (jual/beli) komoditi.

Kunci suksesnya adalah “Berhenti selagi anda berada di atas”. Jangan serakah.



Sumber Berita

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved