Beginilah Hubungan dan Adab Suami Istri di Bulan Ramadhan – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

Beginilah Hubungan dan Adab Suami Istri di Bulan Ramadhan

Published

on

[ad_1]


loading…

Di bulan Ramadhan semua muslim harus dapat mengendalikan hawa nafsu, tak terkecuali bagi pasangan suami istri. Menjaga dan menahan syahwat juga harus diperhatikan sejak fajar hingga terbenam matahari, karena hal ini termasuk salah satu adab bagi suami istri dalam menjalani hari-hari di bulan Ramadhan. Apa dalilnya?Allah Ta’ala berfirman :

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَىٰ نِسَائِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتَانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنْكُمْ ۖ فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ ۚ وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ آيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

Artinya : “Dihalalkan bagimu pada malam hari puasa bercampur dengan istrimu. Mereka adalah pakaian bagimu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwa kamu tidak dapat menahan dirimu sendiri, tetapi Dia menerima tobatmu dan memaafkan kamu. Maka sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah bagimu. Makan dan minumlah hingga jelas bagimu (perbedaan) antara benang putih dan benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa sampai (datang) malam. Te-tapi jangan kamu campuri mereka, ketika kamu beriktikaf dalam masjid. Itulah ketentuan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, agar mereka bertakwa.” (QS Al-Baqarah:187)

Baca juga: Inilah Faedah Syahwat dan Cara Mengendalikannya

Dikutip dari buku ‘Tafsir Ringkas Al Quran Al Karim’ terbitan Lajnah Pentashihan Mushaf Alquran, ayat di atas merupakan dalil tentang adab suami istri di bulan suci tersebut. Ayatnya menjelaskan, bahwa dihalalkan bagimu pada malam hari bulan puasa untuk bercampur dengan istrimu. Semula hanya dihalalkan makan, minum, dan mencampuri istri hingga sholat Isya atau tidur. Setelah bangun tidur semuanya diharamkan.

Amirul Mukminin Umar bin Khattab pernah mencampuri istrinya sesudah shalat Isya di bulan Ramadhan. Beliau sangat menyesal dan menyampaikannya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, maka turunlah ayat ini yang memberikan keringanan. Isi ayatnya menerangkan bahwa mereka (istri) adalah pakaian bagimu yang melindungi kamu dari zina, dan kamu adalah pakaian bagi mereka yang melindungi mereka dari berbagai masalah sosial.

Allah subhanahu wa ta’ala mengetahui bahwa kamu tidak dapat menahan dirimu sendiri untuk tidak berhubungan dengan istri pada malam bulan Ramadan, tetapi Dia menerima tobatmu dan memaafkan kamu karena kamu menyesal dan bertobat kepada Nya. Maka sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah bagimu dengan mengharapkan keturunan yang baik.

Di bulan puasa, makan dan minumlah dengan tidak berlebihan hingga jelas bagimu perbedaan antara benang putih dan benang hitam, yaitu fajar, untuk memulai puasa. Kemudian sempurnakanlah puasa sampai datang malam yang ditandai dengan terbenamnya matahari.

Akan tetapi jangan kamu campuri mereka ketika kamu beriktikaf dalam masjid pada malam hari Ramadan. Itulah ketentuan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya, yakni istri ketika beriktikaf, apalagi berhubungan intim. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat Nya kepada manusia, agar mereka bertakwa, menjaga dan mengendalikan diri dengan penuh kesadaran.

Baca juga: Bolehkah Menggabungkan Niat Puasa dengan Diet? Begini Hukumnya

Wallahu a’lam

(wid)

[ad_2]

Sumber Berita kalam.sindonews.com

#Beginilah #Hubungan #dan #Adab #Suami #Istri #Bulan #Ramadhan

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved