4 Perkara yang Membuat Sengsara, Nomor Terakhir Terjadi karena Barang Haram – Bagyanews.com
Connect with us

Kalam

4 Perkara yang Membuat Sengsara, Nomor Terakhir Terjadi karena Barang Haram

Published

on

[ad_1]


loading…

Dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, sebagai muslim kita akan menghadapi berbagai persoalan hal yang tidak selalu mulus dalam pikiran kita. Bahkan, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah mengingatkan umatnya selalu memohon perlindungan kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dari perkara-perkara yang akan membawa sengsara. Perkara apa saja itu? Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَمِنْ دُعَاءٍ لاَ يُسْمَعُ

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyu’, hawa nafsu yang tidak pernah puas, dan doa yang tidak dikabulkan.” (HR. Muslim no. 2722)

Baca juga: 3 Perkara yang Menyeret Manusia pada Kebinasaan

Hadis di atas menjelaskan perkara yang dapat membawa sengsara bagi kehidupan manusia tersebut. Dikutip dari tulisan ceramah Ustadz Muhammad Faishal Fadhli, dai yang juga pengasuh di laman dakwah ini menjelaskannya sebagai berikut:

1. Ilmu yang tidak bermanfaat

Para ulama menjelaskan ada beberapa ilmu yang membawa celaka, tiada manfaat, menjadikan hidup sengsara, dan mengundang datangnya bahaya. Contohnya seperti ilmu sihir: dapat merusak hubungan suami istri, menghancurkan kehidupan orang lain, bahkan merenggut nyawa mereka.

Adapun ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang membawa pada keimanan; menumbuhkan sifat khasyah (takut yang mendalam) kepada Allah. Termasuk ilmu yang tidak bermanfaat adalah ketika suatu pengetahuan atau penemuan yang canggih, malah disalahgunakan. Dan banyak ilmu-ilmu lain yang berkembang bila tidak disikapi dengan bijak justru akan memmbawa pada kehancuran dan kesengsaraan manusia.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِى الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ اَيْدِى النَّاسِ لِيُذِيْقَهُمْ بَعْضَ الَّذِيْ عَمِلُوْا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُوْنَ

“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia; Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).” (QS. Ar-Rum: 41)

Termasuk ilmu yang tidak bermanfaat; ketika ia tidak diamalkan dan tidak diajarkan. Al-’Ilmu bilaa ‘amalin kasyajarin bila tsamarin. Ilmu yang tidak diamalkan, ibarat pohon tak berbuah. Tiada bermanfaat bagi kehidupan.

Imam Nawai al-Bantani dalam kitabnya Maraqi al-Ubudiyah menjelaskan bahwa kedudukan ilmu ibarat pohon. Buahnya adalah ibadah. Tak boleh ibadah dikerjakan tanpa landasan ilmu. Dan orang yang sudah berilmu, harusnya rajin ibadah. Bukan malah sebaliknya: mencari-cari dalil untuk membenarkan kesalahan atau kemalasan dalam beragama.

2. Hati yang tidak khusyuk

Tentang khusyuk, di dalam Al-Qur’an, lafaznya disebutkan sebanyak 17 kali dalam bentuk kata yang berbeda.

Meskipun mayoritas lafaz khusyuk dalam Al-Qur’an ditujukan kepada manusia, namun, ada juga sebagian ayat yang menyatakan bahwa khusyuk berlaku juga untuk benda-benda yang lain seperti gunung dan bumi. Khusyuk merupakan ciri utama orang beriman yang memperoleh kemenangan.

Allah subhanahu wata’ala berfirman,

قَدْ اَفْلَحَ الْمُؤْمِنُوْنَ ۙ الَّذِيْنَ هُمْ فِيْ صَلَاتِهِمْ خٰشِعُوْنَ

“Sungguh beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) orang yang khusyuk dalam sholatnya.” (QS. Al-Mu`minūn: 1—2)

[ad_2]

Sumber Berita kalam.sindonews.com

#Perkara #yang #Membuat #Sengsara #Nomor #Terakhir #Terjadi #karena #Barang #Haram

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Copyright © 2021 BagyaNews.com. . All Rights Reserved